Vinales Sepakat dengan Rossi: Mesin 2020 Masih Kurang Kencang, Yamaha!

Vinales Sepakat dengan Rossi: Mesin 2020 Masih Kurang Kencang, Yamaha!

Maverick Vinales mengpererat opini Valentino Rossi soal mesin Yamaha untuk MotoGP 2020. Ada peringkat bagus, tapi belum cukup buat menyaingi Honda dan Ducati.

Vinales mencatatkan ciptaan cukup baik di dua hari tes MotoGP Valencia pada Selasa-Rabu (19-20 November 2019) Tempo hari. Ia finis ke-2 di hari pertama, lalu jadi yang paling cepat di hari berikutnya.

Secara Total, Yamaha mendominasi tes kali ini. Tiga kedudukan terdepan senantiasa dihuni penunggang Yamaha, yaitu Fabio Quartararo, Vinales, dan Franco Morbidelli.

Baca Juga : Mesin Poker di Melbourne Raup Keuntungan Terbesar dalam 10 Tahun

Meski demikian catatan waktu bukanlah segalanya dalam tes pramusim. Sebab para pebalap memanfaatkan momen ini untuk mulai menjajal motor anyar yang disiapkan untuk musim 2020.

Yamaha dalam periode ini mengarahkan fokus ke pengembangan mesin dan sasis anyar. Pabrikan Jepang ini mengusung misi meningkatkan kecepatan puncak untuk bersaing dengan Honda dan Ducati, plus memperbaiki daya cengkeram yang menjadi isu besar dalam dua musim terakhir.

Yamaha sudah memberikan mesin versi ketiga untuk para rider-nya. Vinales merasakan ada peningkatan, tapi secara keseluruhan masih tertinggal beberapa km/jam dari para rival. Hal serupa sebelumnya sudah diungkapkan Rossi.

“Pastinya kami perlu tenaga sedikit lebih besar lagi. Sudah ada sedikit tambahan, tapi belum cukup. Para pesaing kami masih jauh di depan jadi kami perlu terus bekerja di area tersebut dan mencoba tak kalah di sektor lain,” kata Vinales dikutipĀ Crash.

“Selisihnya masih 8 km/jam. Saya memanfaatkan banyak slipstream untuk mencoba memahami apakah lajunya lebih baik atau tidak. Di dalam slipstream, saya merasa jauh lebih baik karena mesin terus menarik motor, tidak seperti tahun lalu, jadi saya cukup senang.”

“Tapi tetap masih ada jarak kecepatan puncak yang konsisten dari lap ke lap, sekitar 5-6 km/jam, jadi kami mencoba mengejar itu. Tapi rencana dari tes ini adalah untuk mendapatkan informasi soal mesin sehingga Yamaha bisa membuat langkah lain,” imbuh pebalap 24 tahun ini.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here